Gilang Hardian Santri Gontor yang mampu membawa helm sampai go Internasional

Anajidan Helmet mulai menggeliat di kalangan anak muda khususnya para penggendara motor. Brand ini tidak
hanya menjadi magnet pundi-pundi uang  tapi juga melambungkan alumnus Pondok Modern Gontor tahun 2009 yang sukses merintis salah satu merk home industry helm yang menggeliat di pasar dalam negeri dan luar negeri.

Gilang Hardian adalah pemilik Anajidan Helmet itu. Kelahiran Bogor, 26 Desember 1989, ini pernah dinobatkan sebagai juara pertama Global Student Entrepreneur Award, sebuah kompetisi tingkat regional (Asia Pasifik) yang diselenggarakan di Filiphina tahun 2015. Meskipun menjadi sorotan media masa nasional dan internasional, Gilang tidak menyombongkan.

Sehari-hari, ia tetap fokus mengembangkan bisnsinya bersama warga sekitar yang diberdayakan untuk meningkatkan produksi. “Kita lagi meningkatkan produksi untuk mengejar jadi industri. Masih proses,” demikian ujar owner Anajidan Helmet kepada Gontornews.com (21/4).

Sejak tamat dari Gontor, Gilang melanjutkan kuliah di Sekolah Tinggi Ekonomi Islam (STIE) Tazkia, Sentul Bogor, Jawa Barat. Disela-sela kegiatan kuliahnya, mahasiswa Fakultas Ekonomi jurusan Bisnis Managemen Islam ini menjual aneka macam produk seperti kaos, baju basket, baju fashion dan modem internet. Meskipun hanya sambilan, kegiatan ini meningkatkan wawasannya dalam dunia bisnis. “Saya sering menerima pesanan barang dari berbagai daerah yang dikirim menggunakan jasa paket,” tuturnya.

Forbis IKPM Gontor
Iklan Forbis

Suatu ketika, tahun 2011 Gilang mengalami kecelakaan saat hendak mengantarkan pesanan paket modem ke pembelinya. Akibat kecelakaan itu, motornya rusak dan beberapa bagian tubuhnya terluka akibat terseret hingga 10 meter. Setelah ditolong warga, Gilang langsung pulang ke rumah dan tak sempat mengambil barangnya yang tercecer di jalanan. “Pesanan barang pun di-cancel dan transaksinya gagal,” kenangnya.

Setibanya di rumah, Gilang berfikir bagaimana caranya memperbaiki helm yang rusak agar bisa dipakai lagi. Karena bukan ahlinya, helm itu dibungkus dengan kulit sintesis. Dengan cara ini ternyata helmnya lebih menarik dan enak dipakai. Kemudian hasil karyanya ini diupload di internet melalui jejaring sosial. “Ternyata direspon bagus dan banyak yang tertarik untuk membuatnya,” katanya.

Sejak saat itu, putra ketiga dari pasangan Cecep Hardian dan Nunung Sumarti ini mendadak menjadi tukang servis helm dadakan yang melayani permintaan dari teman-temennya. Karena jumlah permintaan terus bertambah, pria yang saat itu duduk di semester empat STEI Tazkia ini nekat membuka bengkel reparasi helm di rumahnya.

Dari situlah mulai muncul ide untuk
mengembangkan bengkel helm yang tadinya hanya ditangani sendiri menjadi sebuah home industry bernama “Anajidan Helmet.” Hanya dalam hitungan bulan, bisnis modifikasi helm bekas ini meningkat dan mendatangkan
customer dari berbagai daerah seperti Aceh, Medan, Kalimantan, Sulawesi, Sorong hingga sampai Malaysia dan Singapura. “Awalnya ada customer dari Aceh tidak mau mengirimkan helmnya ke bengkel karena harus membayar ongkos kirim dua kali, solusinya dibelikan helm yang baru,” tuturnya.

Untuk meningkatkan pelayanan, Gilang pun menjalin kerjasama dengan produsen helm terkenal di Indonesia yang melayani pemesanan helm baru. Uniknya, santri yang pernah mengabdi di Gontor Lampung ini memulai bisnis tanpa modal sepeser pun. Ia hanya mengandalkan keahlian memodifikasi helm bekas dengan kulit sisntetis, lalu bekerjasama dengan produsen helm dengan prinsip kepercayaan.

Siapa menyangka kecelakaan yang dialami saat mengantar barang pesanan menjadi titik tolak lahirnya bisnis brilian. Dari bisnisnya, Gilang tidak hanya meraih materi dan go internasional tapi juga turut memberdayakan masyarakat sekitarnya.

Membangun Value Bisnis

Dengan mengandalkan marketing online, penjualannya bisa mencapai 150 – 200 helm per bulan. Untuk memenuhi jumlah pesanan yang terus meningkat, tahun 2012 Gilang membuka workshop di Jl Sindang Barang Pilar 1 (SBJ) No 173 RT 03 RW 07 Bogor Barat dan menjalin kerjasama dengan para penjahit di daerah Bogor. Cara ini tentu menjadi peluang bagi masyarakat untuk mendapatkan pekerjaan dan meningkatkan perekonomian mereka.

Disamping itu, Gilang juga kerap mensponsori kegiatan berbagai komunitas seperti komunitas vespa, komunitas Harley Davidson dan komunitas motor klasik lainnya. Dari perpaduan antara konsep bisnis, inovasi dan semangat bisnisnya, pada tahun 2014 Gilang meraih penghargaan sebagai Juara 3 Bisnis Plan di ajang Indonesia Banking Forum 2014 IBS (Indonesia Banking School).

Di tahun yang sama, santi yang pernah menjadi Sekda Gontor ini kembali terpilih sebagai juara pertama dalam ajang Indonesia Youngster Inc Student Entrepreneur championship 2014, yaitu sebuah kompetisi yang mempertemukan para pengusaha muda dari berbagai kampus di Indonesia untuk memaparkan konsep bisnisnya masing-masing.

Dari kompetisi ini Gilang mendapatkan satu tiket mengikuti ajang Global Student Entrepreneur Award (GSEA) di tingkat regional (Asia Pasifik) yang diselenggarakan di Filiphina tahun 2015. Di ajang internasional ini, Gilang menjadi perwakilan Indonesi yang beradu bisnis dengan para peserta dari delapan negara antara lain Filiphina, Taiwan, Malaysia, Indonesia, Singapura, Jepang, Korea dan Cina. Berkat dukungan moral dan doa dari keluarga, rekannya, pelatih serta KBRI di Manila, Gilang pun keluar sebagai juara pertama pada acara yang digelar 24 Januari 2015 di Manila, Filiphina. [AHMAD MUHAJIR]

Sebelumnya

Yayan Suryana, Luqman Hakim, Irfan Fauzan adalah Tiga Santri Pelopor Herbal Chicken Resto

Sesudahnya

HM Sodiq Nurhadi Sukses Bisnis Bermodal Tiga Tahun di Gontor